Vaksin Covid

Selasa kemarin aku mendapatkan vaksin ke-2 gratis dari perusahaan tempat suami kerja. Ngga nyangka kalau reaksi vaksin ke-2 terasa banget. Padahal yang pertama ngga ada reaksi yang bikin demam. Cuma lengan terasa sakit aja kalau aku angkat keatas. Selain itu, yang nyuntik juga jago banget. Maksudnya, pas dia nyutik vaksin ke lengan, aku ngga begitu ngerasa jarumnya ketika nusuk di kulit. Dan dia megang otot yang disuntik juga ngga kaya orang nyubit dan orangnya lebih kalem. Plasternya ditulisi kata “Held” alias pahlawan pula. Nah, yang kedua ini beda banget. Pas mau disuntik, orangnya kayaknya nervous gimana gitu. Udah gitu nyemprot anestesi sebelum disuntik jaraknya jauh banget dan nyemprot hampir ke muka juga. Dari sini aku udah ngerasa kalau orang ini kayaknya ngga profesional. Pas mau nyuntik, nyubit otot lengan kenceng banget dan jarumnya kerasa sakit! Selain itu keluar darah dikit. Kalau yang pertama malah cuma kaya titik doang di plasternya. 

Pasca vaksin di hari vaksin aku belum merasakan apa-apa tapi lengan mulai kerasa sakit. Besok paginya lengan udah mulai rada bengak tapi aku mikirnya, mungkin reaksinya kaya yang pertama cuma bengkak dikit aja dan sakit doang pas diangkat. Tapi siangnya aku mulai merasa badanku kaya mulai demam dan temperatur badan mulai naik sedikt demi sedikit dan akhirnya aku demam sampai 39 derajat. Dan anehnya, selama demam aku harus buang air kecil setiap setengah jam sekali dan merasa selalu haus. Mungkin karna terlalu sering minum itu, aku jadi harus buang air kecil terus. Mau minum obat rasanya takut nanti salah. Akhirnya musti nunggu suami pulang dulu dari kerja dan itu aku harus nunggu sekitar 4 jam. Anakku yang kecil nemenin terus dan ambil handuk kecil untuk kompres dahiku. Bisa tidur sebentar tapi trus harus bangun lagi karna harus buang air kecil. Akhirnya kangmas pulang kerja dan udah bawa obat penurun panas. Sebelumnya dia tanya di apotik terlebih dahulu, obat penurun panas apa yang bagus untuk pasca vaksin. Alhamdulillah setelah minum obat, panasku turun dan bisa tidur lumayan lama. Anakku yang dari nemanin aku, ikut tertidur juga.

Aku ngga tahu ini reaksi dari vaksinnya atau karna lengan yang bengkak, yang bikin badan demam. Tapi yang pasti, setelah itu aku ngga demam lagi. Hanya pusing dikit aja karna mungkin terlalu banyak berbaring. Tapi lenganku masih sedikit bengkak dan kembali normal setelah 3 hari. Reaksi vaksin tiap orang juga beda-beda. Suamiku ngga ada reaksi sama sekali, cuma sakit di lengan aja. Oh, pasca vaksin aku juga sering lapar (lol!). Pengen makan dan ngemil terus dan kaya ngga ada kenyangnya. Ternyata ngga cuma aku yang merasa sering lapar habis vaksin, tapi ada beberapa juga yang seperti ini.

Ada rasa takut ngga sih waktu di vaksin? Enggak. Karna aku udah terbiasa kena jarum suntik waktu dulu operasi besar. Kenapa aku mau di vaksin? Karna aku percaya bahwa dengan di vaksin kita akan sedikit terlindungi. Bukan berarti langsung bebas. Tetap aja harus mengikuti aturan prokes setempat. Dan kalau ada yang bilang bahwa walaupun di vaksin, kita masih bisa kena virus, jadi buat apa di vaksin. Lho, ya bukan begitu dong. Emang masih bisa terinfeksi tapi dengan di vaksin, sakitnya ngga akan separah orang yang belum di vaksin. Mudeng, kan? Jadi, ngga usah takut di vaksin ya.

Gitu aja dulu curhatanku tentang pasca vaksin. stay safe ya xxx   

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)